Monday, April 30, 2012

Sorry, I'm Not Perfect Enough for You

judul entrinya sedih kali ya? haha -_-
ntah, lagi galau kali ni. rasanya nyesek, pedih. i lost someone. aku kangen dia yang dulu, sumpah. airmataku ga pernah sesering ini keluar. aku ngerasa cengeng banget. padahal seingatku, aku cewek kuat. memang cinta bisa membuat semuanya jadi berubah. 


hampir 2 bulan, baru mau 2 bulan. lamanya serasa udah 2 tahun. problematika yang komplit, rumit. kesamaan karakter dan sedikit persamaan latar belakang membuat semuanya jadi bertabrakan. dialah yang selalu aku pertahankan, yang selalu aku banggakan di depan semua orang. aku membuat seolah semuanya baik-baik aja. nggak ada yang boleh tau aku lagi terpuruk dengan perasaanku sendiri. karena inilah pilihanku, dan kata mamaku, aku harus bertanggung jawab atas pilihanku karena kata mama aku udah dewasa.


kata sayang serasa udah hambar aja. aku kayak ngerasa semua terpaksa. meskipun dibilang engga, atau aku nuduh, tapi aku yang ngerasain. kalo sehari, dua hari, gapapa. mungkin emang cuma perasaanku aja. tapi ini uda semingguan, semenjak aku balikan lagi. aku ngerasa hubungan ini udah ga sehat lagi. terlalu banyak kata putus dan airmata. makin lama malah aku semakin merasa : aku nggak pantes buat dia.


tujuan aku buat entri ini bukan buat putus, aku cuma pengen nyurahin isi hati aku aja. susah banget aku ngomong langsung, atau sms. yang keluar malah bahasa inggris -_- dari dulu kalo aku marah atau sedih ntah kenapa yang keluar bahasa inggris -_- aku ngerasa canggung buat ungkapin ini secara langsung. aku nggak bisa merangkai kata-katanya, takut salah ngomong, malah jadi fatal akibatnya.


memang aku akui aku ada melakukan kesalahan akhir-akhir ini. tapi nggak aku ulangi lagi, aku udah janji. kemaren dia marahin aku, aku sedih banget. rasanya pengen teriak. nyesek banget. kata-katanya... pedih. makanya aku menghindari yang kayak gituan, karena aku takut salah ngomong, nanti dia sakit hati. emang aku pengecut kali ya, tapi itu semata-mata cuma buat ngejaga perasaannya aja.


maaf kalo aku nggak jadi seperti yang kamu pengen. aku mungkin jauh dari harapan kamu. tapi aku mencoba, aku mencoba setiap hari. dulu aku cuek, aku uda coba rubah. sekarang malah kamunya yang cuek. aku nggak suka kalo kamu ngomongin adik-adik yang jelas-jelas aku nggak suka. cuma aku nggak mau bilang, takut kamu bilang kalo kamu pengen share aja, kenapa dilarang?


apa yang nggak buat kamu? apapun akan aku bela-belain. apapun aku coba korbanin. tapi tolong, jangan korbanin perasaan aku sama kelakuan kamu ke aku kayak sekarang-sekarang ini. aku ngerasa useless, ga ada artinya. aku ngerasa diperluin kalo waktu-waktu tertentu aja. maaf, aku cuma ngungkapin apa yang aku rasain, aku nggak sanggup. inilah yang aku rasain. maaf aku nggak bisa ngungkapin secara langsung. maaf aku udah jadi pecundang. maaf...

0 comments:

Post a Comment

Template by:

Free Blog Templates