Thursday, December 19, 2013

Cinta Dua Hati

Kali ini yang aku bahas ngga berhubungan sama aku. Aku orangnya setia :p Nah, jadi ini fenomena yang sering terjadi di kalangan remaja sekarang ini. Bisa terjadi sama cewek ataupun cowok. Kalo berhubungan sama cinta 2 hati, aku ada sedikit pengalaman. Sebut aja dia itu F. Si F ini, abang senior aku di kampus, tapi jurusannya beda. Aku kenal dia pas ospek.

Oke, jadi pas aku baru putus sama Bryan, aku LINE-an sama si F ini. Aku tau dia itu udah punya pacar, karena aku pernah liat dia mentionan pake sayang-sayang sama seorang cewek. Aku LINE-an sama dia itu cuma untuk melepas suntuk, ngga ada maksud lain apalagi buat PDKT, karena jujur semenjak putus sama Bryan, LINE aku jadi sepi -_- 

Daaan, di luar dugaan, ntah kenapa kami bisa jalan. Awalnya karaoke, dan berlanjut terus sampe malam. Dan aku pastinya jaga jaraklah, toh aku tau kalo si F ini punya pacar. Tapi dia ngebantah. Wah, udah jelas-jelas tapi dia masih ngelak? Ngga bener nih orang. Dia 'bilang' dia suka sama aku. What? Secepat itu? Lucu deh rasanya. Dan dia ngoceh juga seolah-olah dia nyesal dengan keadaannya yang sekarang dan pengen waktu diulang. Secara ngga langsung dia itu 'kayak bilang' aku itu udah punya pacar, tapi suka sama cewek lain, di saat yang ngga tepat.

Yang masih aku pertanyakan, sebenernya cinta dua hati itu boleh ngga sih? Memang perasaan manusia berubah-ubah, tapi kalo sampe ngorbanin kesetiaan itu hal yang wajar ngga sih? Dulu aku pernah kejebak dalam cinta dua hati, tapi pas aku kelas 1 SMA kalo ngga salah. Setelah itu aku udah jadi orang yang setia banget. Karena menurut kutipan yang aku baca, kita ngga akan jatuh cinta sama orang lain kalo kita bener-bener cinta sama yang pertama.

Dan pertanyaan lain, yang salah di sini siapa? Yang aku liat di sinetron, orang ketiga pasti disalahkan. Padahal sebenernya bukan salah dia juga. Yang suka sama si orang ketiga itu siapa? Malah yang biasanya disiram air itu pihak ketiganya yang mungkin juga ngga tau apa-apa. Itulah yang harus diluruskan. Memang sih, kalo udah namanya emosi, logika itu ngga dipake. Istilahnya gelap mata. 

Tapi menurutku, cinta dua hati itu bahaya dan menyakitkan. Karma itu berlaku loh, makanya jangan sok jadi player. Ilustrasikan aja kalo di player itu berada di posisi pacarnya, pasti sakit banget kan? Okelah, aku juga ngga begitu ngerti dengan cinta dua hati, karena jujur kalo sekarang-sekarang ini aku ngga ngerasain yang namanya cinta dua hati. Aku berdoa aja semoga reader ngga kejebak cinta dua hati ya! ;)

Template by:

Free Blog Templates